Monday, July 25, 2011

Monolog Zaiton

Zaiton masih lagi terpinga di muka pintu sambil mukanya tergambar 1001 persoalan.

*15 minit sebelum itu

Pagi itu Zaiton agak lewat bangkit dari tidur. Penat badannya dari pulang kerja lewat malam di kelab dangdut Ipoh masih lagi terasa. Sesekali tubuhnya menggeliat, menampakkan susuk tubuhnya yang menggiurkan. Maklumlah, Zaiton banyak menghabiskan masa cuti dengan berpoco-poco di rumah.

Jam di penjuru katil jelas menunjukkan pukul 10.20 pagi. Zaiton bingkas bangun menuju ke dapur yang berada di belakang. Satu jag plastik warna putih, satu balang gula pasir, 2 uncang teh, satu tin susu pekat Marigold. Zaiton membancuh air dengan mata masih lagi sayu inginkan tidur. Tangan kanannya ligat dengan sudu membancuh air, tangan kirinya pula sibuk menaip di Uber sosial untuk BlackBerry. Update twitter lettew. #PATDD

*WOSSSHHHHH

Kedengaran satu bunyi kuat dari luar rumahnya.Zaiton lantas terjaga dari lamunannya, langkahnya menderu ke pintu depan. Kelihatan seorang remaja 20-an terbaring dihalaman rumahnya, tepat disebelah pokok jambunya. Ya... yang terbaring itu gua... gua yang selama ini hilang diculik makhluk asing telah kembali untuk meneruskan update blog gua.

Gua bingkas bangun, sambil tangan menepuk-nepuk punggung seluar yang terpalit tanah pokok jambu zaiton.

"Teh dah siap bancuh ke?"

Dan Zaiton masih lagi terpinga di muka pintu sambil mukanya tergambar 1001 persoalan.

*#PATDD (pandang atas tangan di dada)
*lettew (le tu)
Ayat ni adalah ayat yang gua belajar dari girlfriend gua di twitter.

-Aku, 1.47 am, bilik gua yang kemas dan tiada lagi poster Megan

2 comments:

  1. macam cuti-cuti yang lepas la bro, biasa la kan. hehe

    ReplyDelete